.

Photobucket BAGI REKAN-REKAN JIMNY BALI JIKA INGIN MEMASANG JIMNY NYA DI SITUS INI SILAHKAN KAN KIRIMKAN ARTIKEL DAN FOTO-FOTONYA MELALUI FORM EMAIL KAMI

Monday, November 1, 2010

Kipas radiator jimny / katana electric

Berawal dari sering nya mengalami overheat saat mesin panas atau saat macet dan terkena lampu merah, mesin sering terasa pincang karena hampir kepanasan, di suhu pulau bali yang semakin panas setiap tahunnya.
akhirnya memutuskan untuk mengubah sistem kipas radiator konfensional yang penggeraknya mengambil dari putaran mesin, dengan kipas electrik fan.

Sedikit Review tentang Kipas elektrik
Mobil-mobil jadul terutama yang punya konfigurasi mesin bersilinder membujur, biasanya punya kipas pendingin radiator yang langsung terhubung ke putaran mesin dan putaran kipasnya tergantung dari besarnya RPM. Saat RPM rendah, kipas bakal berputar lambat namun saat RPM tinggi kipas pastinya berputar kencang. Kipas sangat sanggup mendinginkan mesin kala mobil melaju dengan lancar yang tentunya RPM berada di kecepatan menengah ke atas.

Namun menjadi masalah ketika mobil berjalan di kecepatan sangat rendah atau bahkan berhenti total (macet) dalam waktu yang cukup lama, tentunya RPM akan cukup rendah dan kipas juga berputar sangat lambat. Putaran kipas biasanya tak cukup sanggup melayani panasnya suhu mesin yang disalurkan ke radiator pada kondisi ini. Atau ketika mesin harus bekerja keras di RPM tinggi sedangkan kecepatannya cukup rendah, misalnya pada tanjakan. Di saat-saat seperti ini si driver mesti siap-siap meminggirkan mobilnya karena overheat. Saat aku main ke Semarang, di tanjakkan Gombel menuju Tembalang terjadi kemacetan ringan karena kecelakaan lalin, kulihat ada beberapa mobil terkapar di pinggir jalan gara-gara overheat, Kijang Super, Jimny, dan beberapa mobil lain yang cukup berumur. Dan semuanya adalah mobil bermesin membujur yang kipasnya ngikut mesin.

Hal ini berbeda dengan mobil bermesin melintang, posisi kruk as menyamping terhadap mobil sehingga kipas radiator tak lagi “nyantol” ke kruk as mesin melainkan pakai electric fan (EF). EF bekerja pada suhu tertentu sesuai perintah thermoswitch, sehingga EF akan membuat suhu mesin lebih stabil pada suhu tertentu.

Belakangan ini, EF tak hanya dipakai pada mobil bermesin melintang yang kebanyakan diadopsi sedan

berpenggerak roda depan. Namun berbagai MPV ataupun SUV modern bermesin membujurpun ikut mengadopsi EF karena sudah terbukti keunggulannya dalam menjaga suhu ideal mesin bekerja yang rata-rata ada di 82-93 °C (untuk mesin Jimny/Katana). Contoh mobil keluaran muda yang pake EF adalah Avanza.

Keampuhan EF itu yang bikin pengen kucoba pasang EF di Katanaku buat memusnahkan penyakit overheat.

Untuk memasang elektrik fan beberapa part yang dibutuhkan antara lain:
1 Elektric Fan (bisa beli baru milik mobil yang dari oroknya udah pake EF, atau beli yang copotan, sesuaikan dengan ukuran radiator, jangan lupa sekalian shroud-nya atau kerudungnya).

2. Thermoswitch (ini juga bisa comot mobil lain, biasanya di body thermoswitch ada angka 2 digit, ini menunjukkan set point kapan switch menutup loop/rangkaian).
3. Dudukan thermoswitch (bisa bikin dari pipa lalu dipasang di selang, atau bikin lubang dudukan di tutup thermostat, kalo aku pilih opsi pertama).

4.Relay 12V (cari yang berkualitas).


  1. Kabel.
  2. Karet lembaran (dipasang antara EF dan radiator agar tak menimbulkan getar).
  3. Dudukan/adaptor electric fan (sesuaikan antara lubang baut di EF dan lubang baut aslinya).


Cara Memasang:




Pertama, copot dulu fan asli beserta shroudnya. Cukup mengandalkan kunci pas. Setelah bau-bautnya copot dan kipas beserta shroudnya dipecat secara terhormat dari jabatannya, jangan lupa pasang kembali keempat baut kipas yang asli pada puli. Puli ini masih dibutuhkan untuk memutar pompa radiator.


Langkah kedua mengepaskan dudukan EF di radiator. Menariknya, EF yang kudapatakan lubang-lubang bautnya benar-benar hampir sama dengan lubang baut shroud bawaan mobil. Hanya perlu menggerinda lubang baut di EF sedikit saja, untuk melebarkannya agar pas dengan lubang di radiator. Jadi EF dapat dipasang di mobilku tanpa perlu tambahan braket lagi, sehingga terlihat simple dan rapi seperti fan OEM. Tidak lupa di antara shroud EF dan radiator diselipkan karet untuk mencegah getar.

Selanjutnya mari memasang dudukan thermoswitch. Berikut dudukan thermoswitch yang dipasang di mobilku:




Caranya dengan memotong slang radiator yang manuju radiator, lalu menyelipkan pipa dudukan thermoswitch di antara slang tersebut. Sebelum thermoswitch dipasang, lebih baik jika terlebih dahulu dioleskan sealer tahan panas untuk menghindari bocor radiator coolant.


Di Jimnyku, sistem dihubungkan ke ACC. Jadi fan baru dapat berputar ketika kunci kontak diputar ke posisi ACC. Kabelnya kudapat dari kabel yang menuju karburator, setelah kuteliti ternyata kabel itu nyambung ke ACC.

Tinggal dirangkai komponen-komponen seperti pada gambar. Inget, sekring jangan sampai lupa dipasang untuk pengaman!

Saatnya ngetest…

Test pertama, mobil dalam keadaan idle alias diam di tempat. Dari kondisi mesin benar-benar dingin dibutuhkan waktu kira-kira 10 menit untuk membuat thermoswitch aktif dan menyalakan EF. Dan EF pun hanya menyala selama 35 detik untuk kemudian mati kembali. Jarum indikator suhu yang terlihat ketika EF mulai menyala:

Dari segi tarikan mesin, ada sih perbedaan tapi dikit banget bikin mesin agak lebih ringan. Tapi sebenernya kalo suhu mesin terjaga di suhu idealnya, secara gak langsung performa mesin bakal terjaga dan tak mudah drop.

Buat yang mobilnya masih pakai kipas manual dan merasa trauma atau was-was dengan yang namanya overheat, silahkan terapkan ini dengan pasang nih EF!


Foto Electrik Fan yang sudah terpasang di Radiator Katana / Jimny



Bro Samuel pinjem foto nya (paling rapih ane liat mesinnya)



Sumber: www.kumbangjantan.wordpress.com & Pengalaman Pribadi





ada pertanyaan silahkan hubungi saya di
Photobucket
yahoo messenger

5 comments:

Anonymous,  December 4, 2010 at 7:56 PM  

mantap bos artikelnya..
thanks berat, bisa nih buat jimny saya

Anonymous,  February 2, 2011 at 9:21 PM  

Boz Pasang Elektrik Fan Habis Berapa Ongkosnya Untuk Katana..??

Anonymous,  August 2, 2011 at 11:49 PM  

Quote: "Dari segi tarikan mesin, ada sih perbedaan tapi dikit banget bikin mesin agak lebih ringan"

Gak terlalu terasa bedanya ya Bli? Wah padahal bayangan aku bakal mbantu efisiensi tenaga mesin hehe.
Ok deh nice info. Thx Bli.

brongs,  August 7, 2011 at 4:18 AM  

Kipas EF nya pake punya apa? Biar bisa pas didudukan baut diradiator. Trim's

Anonymous,  September 1, 2011 at 6:24 AM  

Saya udah ganti pake kipas EF, pake yg Karimun. Pada kecepatan rendah atau jalan macet udah ngga ada masalah lagi sama mesin panas, jarum pengukur panas setengah kurang. Tapi knapa ya kalo kecepatan tinggi di jalan tol (100 km/jam) malah mesin nya bisa panas sampe tiga perempat lebih (tapi ngga sampe tanda merah di pengukur panas mesin). Efeknya AC jadi ngga dingin.

Mohon pencerahannya, trim's.

ShoutMix chat widget Klik disini untuk mengeluarkan layar terpisah untuk comment ini
Photobucket ---FORUM JIMNY BALI---

Asal Pengunjung

JUMLAH KUNJUNGAN

  © KOMUNITAS JIMNY OWNER BALI Professional Blogger by Suastika 17 JUNI 2010

Back to TOP